Cara menghitung simpangan baku di Excel

Bekerja dengan program spreadsheet seperti Word menawarkan kemungkinan tak terbatas berkat penggunaan berbagai rumus dan persamaan. Fungsi yang tersedia mencakup hampir semua kebutuhan yang kami miliki untuk dokumen akademik dan profesional kami. Hari ini kita akan fokus secara khusus pada pertanyaan tentang cara menghitung simpangan baku di excel.

Apa standar deviasi?

Konsep ini sangat penting ketika melakukan perhitungan statistik. Ia juga dikenal dengan nama simpangan baku atau simpangan baku, yang dilambangkan dengan huruf kecil dari huruf kecil Yunani sigma (σ) atau huruf Latin "s". Itu juga biasanya diwakili oleh akronim SD, dari bahasa Inggris standar deviasi.

Meter ini digunakan untuk mengukur variasi atau dispersi dari satu set atau sampel data numerik. Simpangan baku selalu lebih besar atau sama dengan nol. Ketika derajat deviasinya rendah (mendekati nol), itu berarti sebagian besar data terkonsentrasi dekat dengan mean; Di sisi lain, tingkat deviasi yang tinggi menunjukkan bahwa data lebih tersebar dan mencakup rentang nilai yang lebih luas.

Perhitungan simpangan baku mungkin memiliki aplikasi yang sangat praktis dalam studi statistik tertentu. Kegunaan terbesarnya adalah untuk memungkinkan kita mengetahui tingkat dispersi rata-rata suatu variabel, yaitu seberapa jauh nilai-nilai yang berbeda dari suatu kelompok dari nilai rata-rata.

Tiga contoh berbeda dari hubungan antara mean dan standar deviasi

El grafik pada garis-garis ini menggambarkan tiga contoh standar deviasi yang berbeda: tinggi, sedang dan rendah, masing-masing terkait dengan nilai rata-rata tertentu.

Cara yang sangat kasar untuk menjelaskannya adalah dengan contoh berikut. Dua kasus berbeda:

  • Kasus 1: Mari kita bayangkan sekelompok saudara kandung berusia 38, 40 dan 42 tahun. Rata-rata adalah 40, tapi simpangan baku lebih kecil, karena semua nilainya mendekati, dengan nilai yang hanya berjarak dua tahun dari nilai rata-rata.
  • Casing 2Sekarang mari kita bayangkan bahwa usia saudara kandung adalah 25, 40 dan 55 tahun. Mean akan tetap 40, tetapi spreadnya lebih besar. Yaitu, simpangan bakunya lebih besar, dengan nilai yang berjarak lima belas tahun dari nilai rata-rata.

Mengetahui mean dan standar deviasi dari distribusi suatu seri data, adalah mungkin untuk menghitung probabilitas memperoleh hasil yang lebih tinggi atau lebih rendah sehubungan dengan nilai tertentu. Meskipun mungkin tampak abstrak bagi banyak orang, perhitungan ini memiliki implikasi yang sangat signifikan dalam pemodelan keuangan, misalnya.

Tapi alih-alih menanggung risiko tersesat dalam labirin matematika, mari kita fokus pada pertanyaan utama dan tema sentral dari posting kita: bagaimana menghitung standar deviasi di Excel.

Cara menghitung simpangan baku di Excel

Menjalankan perhitungan matematis ini dalam lembar kerja Excel cukup sederhana dan sangat cepat. Untuk mencapai ini kita harus mengikuti langkah-langkah ini:

  • Pertama-tama jelas akan ada masukkan Microsoft Excel dan akses spreadsheet Itu berisi data dari mana kita ingin mendapatkan standar deviasi.
  • Selanjutnya kita harus memperkenalkan nilai-nilai yang ingin kita gunakan. Untuk ini kita akan memilih kolom dan  kami akan menulis nilai setiap data di setiap sel.
  • Setelah kita memasukkan semua data di kolom yang dipilih, langkah selanjutnya adalah mengklik a sel kosong. Itu adalah sel yang dipilih untuk hasil di mana nilai standar deviasi akan muncul.
  • Di atas bar kami akan memperkenalkan rumus dari standar deviasi untuk sel kosong yang telah kita pilih. Rumusnya adalah ini:

= DEVEST.P (XX:XX)

STDE adalah singkatan dari "standar deviasi", sedangkan P adalah singkatan dari populasi, "yaitu," sampel. Nilai yang masuk dalam tanda kurung sesuai dengan sel yang dipilih yang berisi nilai berbeda dari sampel itu.

  • Langkah selanjutnya adalah tetapkan rentang nilai di mana Excel akan melakukan perhitungan. Ini harus dimasukkan dengan benar di antara tanda kurung. Di sana Anda harus menulis huruf dan nomor setiap sel. Jika sel-selnya korelatif, misalnya dari A2 ke A20, kita cukup menulis yang pertama dan terakhir dipisahkan dengan titik dua (:). Mengikuti contoh ini, akan terlihat seperti ini: = STDEV.P (A2: A20).
  • Langkah terakhir adalah dengan menekan tombol "Memasukkan" untuk Excel untuk menerapkan rumus dan menampilkan hasilnya di sel yang dipilih di awal.

Fungsi STDE di Microsoft Excel menggunakan rumus berikut:

 

Dimana "x" mengambil nilai mean sampel rata-rata (nilai1, nilai2, ...) dan "n" mewakili ukurannya.

Perhitungan statistik lainnya dengan Excel

Selain mengetahui cara menghitung deviasi standar di Excel, kemungkinan besar saat mengatur data di lembar kerja kita, kita harus menggunakan rumus lain. Yang paling umum adalah yang memungkinkan kita menghitung nilai seperti mean, median, modus, dan varians.

Media

Seperti yang diketahui semua orang, media (juga disebut rata-rata aritmatika) adalah hasil penjumlahan nilai numerik yang berbeda dan membaginya dengan jumlah total elemen dalam suatu deret. Untuk mendapatkan mean, sistem ini praktis sama dengan yang digunakan untuk menghitung standar deviasi di Excel. Satu-satunya perbedaan adalah rumus yang diterapkan, yang dalam hal ini adalah ini: = RATA-RATA (nilaiX: nilaiY).

mediana

La median dari sekumpulan angka, yang sering disalahartikan dengan mean, adalah nilai yang berada di posisi tengah suatu deret. Itu tidak harus sesuai dengan rata-rata. Rumus yang diterapkan untuk perhitungannya di Excel adalah: = MEDIAN (nilaiX: nilaiY).

mode

La mode dari satu set angka adalah nilai yang paling sering diulang. Juga tidak harus sesuai dengan mean atau median. Rumus untuk menghitungnya di Excel adalah ini: = MODE (nilaiX: nilaiY).

perbedaan

Konsep ini agak lebih kompleks dari yang sebelumnya. NS varian itu terkait erat dengan mean dan standar deviasi. Ini adalah cara lain untuk mengukur dispersi satu set nilai numerik, hanya mengacu pada "jarak" di mana satu set nilai menjauh dari rata-rata. Rumusnya: = VAR (nilaiX: nilaiY).


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai dengan *

*

*

  1. Bertanggung jawab atas data: Actualidad Blog
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.